Sabtu, 06 Desember 2014

Manusia Dan Kegelisahan



Manusia Dan Kegelisahan
 A. PENGERTIAN KEGELISAHAN
    Kegelisahan  berasal dari kata gelisah, yang berarti tidak tenteram hatinya, selalu merasa khawatir,  tidak tenang, tidak sabar, cemas.
Kegelisahan  juga diartikan  sebagai kecemasan, kekawatiran ataupun ketakutan. Yang berkaitan  juga dengan masalah frustasi,  yang secara definisi dapat disebutkan, bahwa seseorang  mengalami frustasi karena apa yang diinginkan tidak tecapai.
   Sigmund  Freud ahli psikoanalisa  berpendapat,  bahwa ada tiga macam kecemasan yang menimpa manusia yaitu kecemasan  kenyataan  (obyektif), kecemasan  neorotik dan kecemasan moril.
(a). Kecemasan  Obyektif
     Kecemasan  tentang  kenyataan  adalah  suatu pengalaman  perasaan  sebagai  akibat pengamatan  atau suatu bahaya dalam dunia luar. Bahaya adalah sikap keadaan dalam lingkungan   seseorang  yang  mengancam   untuk  mencelakakannya. Pengalaman  bahaya dan timbulnya kecemasan mungkin dari sifat pembawaan, dalam arti kata,  bahwa seseorang mewarisi  kecenderungan  untuk menjadi  takut kalau ia berada dekat dengan benda-benda tertentu  atau keadaan  tertentu  dari lingkungannya.
Kecemasan  akibat dari kenyataan  yang pemah  dialami  sangat terasa bilamana  pengalaman  itu  mengancam eksistensi  hidupnya.  Karena  seseorang  tidak mampu  mengatasinya   waktu  itu,  terjadilah kemudian  apa yang disebut  stress.
(b). Kecemasan  neorotis (syaraf)
Kecemasan  ini timbul karena  pengamatan  tentang bahaya  dari naluriah.  Menurut Sigmund  Freud,  kecemasan  ini dibagi  tiga macam,  yakni  :
(1)  Kecemasan   yang  timbul  karena  penyesuaian   diri dengan  Iingkungan.
Kecemasan timbul  karena  orang  itu  takut  akan  bayangannya   sendiri,  atau  takut  akan  id-nya    sendiri,  sehingga  menekan  dan  menguasai  ego.  Kecemasan   semacam  ini menjadi sifat dari  seseorang  yang gelisah, yang selalu  mengira  bahwa  seseuatu  yang  hebat akan  terjadi.
(2)  Bentuk  ketakutan  yang tegang  dan  irrasional  (phobia).
Bentuk  khusus  dari  phobia adalah,  bahwa  intensitet  ketakutan  melebihi  proporsi  yang  sebenamya   dari  obyek yang ditakutkannya.
(3)   Rasa  takut  lain  ialah  rasa  gugup,  gagap  dan  sebagainya.
Reaksi ini muncuInnya secara tiba-tiba  tanpa ada provokasi  yang tegas. Reaksi  gugup ini adalah perbuatan meredakan diri yang bertujuan untuk membebaskan   seseorang dari  keemasan neorotis yang sangat menyakitkan dengan jalan melakukan  sesuatu yang dikehendaki oleh id meskipun ego dan superego melarangnya.
(c).  Kecemasan  Moril
      Kecemasan moril disebabkan karena pribadi seseorang. Tiap  pribadi memiliki bermacam-macam   emosi  antara lain:  iri, benci, dendam,  dengki,  marah,  gelisah,  cinta, rasa kurang.
Rasa  iri, benci, dengki, dendam  itu merupakan  sebagian dari pemyataan  individu secara keseluruhan  berdasarkan  konsep yang kurang sehat. Sifat-sifat seperti itu mengakibatkan  manusia akan  merasa  khawatir,  takut,  cemas,  gelisah  dan  putus  asa.
B.   SEBAB-SEBAB ORANG GELISAH
     Sebab-sebab  orang  gelisah  adalah  karena  pada  hakekatnya   orang takut  kehilangan  hak-haknya.  Hal itu adalah  akibat dari suatu ancaman,  baik ancaman  dari luar  maupun  dari  dalam.
Misalkan :
Bila  ada suatu  tanda bahaya  (bahaya  banjir. gunung  meletus,  atau perampokan), orang tentu akan gelisah. Hal itu disebabkan karena bahaya itu mengancam  akan hilangnya hak hidup, hak  milik, hak memperoleh perlindungan, hak kemerdekaan  hidup,  dan  mungkin  hak  nama  baik.
C.  USAHA-USAHA MENGATASI KEGELISAHAN
    Mengatasi  kegelisahan  ini pertama-tama  harus  mulai  dari diri sendiri dengan bersikap   tenang.  sehingga   segala kesulitan  dapat  kita atasi.
Cara yang baik digunakan  dalam  mengatasi  kegelisahan atau kecemasan  yaitu dengan memerlukan  scdikit pemikiran, yaitu :

  1. Tanyakan kepada diri sendiri (introspeksi), akibat yang paling buruk yang bagaimanakah yang akan ditanggung atau yang akan terjadi, mengapa  hal itu terjadi, apa penyebabnya  dan sebagainya. Apabila dapat menganalisa akibat yang akan ditimbulkan  oleh kecemasan  tersebut  dan  bila tidak  dapat  mengatasinya.  Maka dapat  mempersiapkan   diri untuk menghadapinya.
  2. Bersedia  menerima   akibatnya  dengan  rasa  tabah  dan  senang  hati  niscaya kecemasan  tersebut  akan sirna dalam jiwa kita.
  3. Dengan berjalannya waktu, lalu dapat mencoba untuk memperkecil dan   mengurangi keburukan-keburukan akibat timbulnya  kecemasan, dengan demikian akan tidak merasakan  lagi adanya  rasa  kecemasan/ kegelisahan dalam jiwa.
    Untuk  mengatasi  kegelisahan  yang paling  ampuh pasrahkan diri kepada Tuhan.  Pasrahkan  nasib sepenuhnya kepada-Nya, harus  percaya  bahwa Tuhanlah  Maha  Kuasa,  Maha Pengasih,  Maha  penyayang  dan  Maha  Pengampun.

0 komentar: